Wabup Richi Aprian Hadiri Outlook Perekonomian, Ini 5 Rekomendasi untuk Ekonomi Sumbar

IMG 20230126 WA0004
IMG 20230126 WA0004

Padang, Jurnal Minang.com. News&Web TV. Kepala Perwakilan Bank Indonesia Sumatera Barat Wahyu Purnama mengatakan pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat menunjukkan tren positif, dimana pada triwulan III di tahun 2022 sebesar 4,54 persen menunjukkan berlanjutnya tren positif dari triwulan sebelumnya.

“Perbaikan ekonomi ini terjadi akibat di dorong oleh meningkatnya aktivitas perekonomian sejalan dengan peningkatan mobilitas masyarakat termasuk kunjungan wisatawan nusantara ke Sumatera Barat dan itu berada pada rengking ke-10 di Indonesia,” ucapnya.

Hal itu diungkapkannya ketika menyampaikan outlook perekonomian Sumatera Barat Tahun 2023 di Aula Anggun Nan Tongga Kantor Perwakilan BI Provinsi Sumatera Barat, Rabu (25/01).

Dikatakan Wahyu, pada saat penyampaian outlook perekonomian Sumbar yang juga dihadiri Wakil Bupati Tanah Datar Richi Aprian, SH, MH dan beberapa kepala daerah se-Sumatera Barat dan Pejabat lingkup Pemprov Sumbar tersebut bahwa realisasi pertumbuhan ekonomi di triwulan III sedikit melambat jika dibanding pada triwulan II tahun 2022 itu yang tumbuh sekitar 5,08 persen.

Wahyu menyebutkan keterlambatan tersebut akibat normalisasi permintaan pasar pasca berakhirnya hari besar keagamaan (lebaran) serta gangguan produksi pertanian pada beberapa sentra produksi yang menahan lapangan usaha pertanian dimana hanya tumbuh sekitar 2,34 persen saja.

“Keterlambatan pasokan pangan juga berakibat pada inflasi oleh karena itu selama kurun waktu 2022 pada triwulan II tersebut inflasi Sumatera Barat tergolong tinggi, ini juga dipicu kurangnya kuota pupuk subsidi,” ujarnya.

Wahyu juga menyebut Sumbar banyak mendapatkan prestasi yang diraih pada saat rakornas TP2DD di akhir tahun 2022 dimana Kabupaten Sijunjung terbaik se Sumatera, Kota Padang terbaik kedua dan Tanah Datar terbaik ketiga dan Provinsi Sumatera Barat terbaik kedua kategori provinsi.

Baca Juga :  Analisis Sketsa dan Siluet Foto DarmaTani Hebat

Lima rekomendasi ekonomi Sumbar disampaikannya seperti mengembangkan ekonomi kreatif dan pariwisata secara konsisten, hilirisasi komoditas pertanian, mendorong realisasi investasi melalui promosi investasi yang evektif, mempercepat proyek pembangunan infrastruktur strategis nasional dan pengembangan ekonomi digital dengan memperluas kanal pembayaran non tunai di berbagai sektor.

Wakil Gubernur Sumatera Barat Audy Joinaldy mengatakan banyak upaya yang telah dilakukan BI dalam menggerakkan UMKM dan perekonomian di Sumatera Barat seperti event Minang Craft, Hijrahfest dan berbagai kegiatan lainnya.

Terkait inflasi daerah dikatakan Audy Sumatera Barat termasuk yang tinggi kategori provinsi dan untuk kabupaten dan kota yang tinggi yaitu Kota Padang dan yang terendah yaitu Kabupaten Tanah Datar, bahkan itu terendah untuk wilayah Pulau Sumatera.

Audy berharap untuk tahun 2023 ini Sumatera Barat dapat menekan angka inflasi sehingga perekonomian bisa lebih stabil dan itu juga didukung dari Sumatera Barat sebagai penghasil pangan di wilayah Sumatera.

Penulis: Kasdi Ray
Editor: Redaksi Jurnal Minang
Print Friendly, PDF & Email