Wabup Richi Aprian Hadiri Acara Konsolidasi dengan Pemangku Kepentingan tentang Penurunan Stunting d

Batusangkar, Jurnal Minang.com. News&Web TV. Wabup Tanah Datar Richi Aprian mengatakan, Pemda Tanah Datar senantiasa berupaya menekan Stunting guna mewujudkan Generasi Emas 2045.
Sesuai dengan hasil SSGI (Study Status Gizi Indonesia) tahun 2021 angka prevalensi stunting di Tanah Datar adalah 21,5% dan berdasarkan data dari IPPGM dan perimbangan di puskesmas sebanyak 648 orang anak berusia dibawah dua tahun stunting dari 380 ribu lebih penduduk Tanah Datar.

Hal tersebut disampaikan Wakil Bupati Richi Aprian pada acara Konsolidasi dengan pemangku kebijakan tingkat daerah (kemitraan) dalam percepatan penurunan stunting di nagari singgalang kecamatan X Koto, Jumat (28/10).

Kegiatan tersebut dalam rangka kerjasama anggota DPR RI komisi IX Darul Siska dengan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Provinsi Sumatera Barat dalam program percepatan penurunan stunting di Sumbar.

Hadir jiga pada acara tersebut Kepala Perwakilan BKKBN Sumbar Fatmawati, anggota DPRD Dedi Irawan, Kepala Dinas PMDPPKB Nopendril, Sekretaris Camat X Koto Iskandar Sagita, Wali Nagari dan masyarakat setempat.

Wabup Richi Aprian ungkapkan, saat ini di wilayah Kabupaten Tanah Datar terdapat 648 orang anak berusia dibawah dua tahun stunting. “Stunting ini masalah kita bersama dan harus diselesaikan secara bersama-sama karena ini bukanlah aib, sebab ini sudah permasalahan yang dihadapi Indonesia menuju Indonesia emas 2045,” katanya.

“Saya berharap melalui kegiatan ini bisa memberikan pencerahan kepada kita semua terkait dengan kasus stunting yang ada disekitar kita, semoga pada tahun 2045 nanti bisa kita wujudkan generasi emas dengan fisiknya yang bagus, otaknya mesti cerdas dan imannya mesti kokoh,” tutup wabup.

Hal senada juga disampaikan Anggota DPR RI Komisi IX Darul Siska, komisi IX bermitra dengan bidang kesehatan salah satunya BKKBN saat ini isu yang hangat yaitu stunting yang sangat butuh perhatian kita semua.

Baca Juga :  Komunitas 'SURI' Adakan Semiloka Nasional tentang Motif Kain Khas Minangkabau

Selain dari gizi yang cukup kata Darul Siska, pola asuh juga salah satu penyebab stunting. “Saat ini pola asuh banyak yang diabaikan sebagai contoh orang tua supaya anaknya tenang anaknya dikasih handphone, itu belum waktunya untuk anak usia satu sampai dua tahun,” tegasnya.

Sementara itu, Fatmawati selaku Kepala Perwakilan BKKBN Sumbar juga mengajak masyarakat untuk memperhatikan asupan gizi pada anak, jangan lakukan nikah muda/dini.

“Salah satu strategi yang dilakukan melalui percepatan penurunan stunting dengan memperhatikan asupan gizi anak, jangan lakukan nikah muda/dini, untuk itu diharapkan keseriusan seluruh pihak mendukung kegiatan ini,” harapnya. (KD/Red.Jm)

Print Friendly, PDF & Email
banner 120x600