News  

Wabup Pasbar Risnawanto: Perempuan sebagai Sumber Daya Pembangunan

Pasbar, Jurnalminang.com. News & Web TV. Pemerintah telah menempatkan kaum perempuan sebagai partner dan sumber daya bagi pembangunan. Dengan kata lain, perempuan terintegrasi sepenuhnya dalam derap pembangunan nasional.

Hal ini disampaikan Wakil Bupati Pasaman Barat (Pasbar) Risnawanto saat membuka sosialisasi Peringatan Hari Ibu ke-93 Kabupaten Pasaman Barat dengan mengusung tema ‘Urgensi Kemampuan Literasi Digital Untuk Meningkatkan Peran Ibu dalam Keluarga dan Masyarakat’, Selasa ( 23/11), di Aula Kantor Bupati Pasaman Barat.

Di Indonesia, Hari Ibu diperingati pada tanggal 22 Desember dan ditetapkan sebagai perayaan nasional. Hari ibu, menjadi sebuah tonggak sejarah wujud perjuangan emansipasi wanita. Bayak hal yang harus dimaknai dan direnungkan dalam peringatan hari ibu.

“Sejenak kita ingat kembali dari sejarah pahlawan nasional wanita Indonesia, yang berperan memperjuangkan kemerdekaan Indonesia seperti Rohana Kudus dari Padang, Sumatera Barat sebagai kaum wanita yang berperan memperjuangkan kemerdekaan bangsa Indonesia sekaligus harkat, martabat seorang ibu. Cut Nyak Dien, pahlawan nasional wanita yang berjuang bersama suaminya mepertahankan tanah Aceh agar tidak direbut Belanda, begitupun Dewi Sartika dari Jawa Barat dan lebih terkenal lagi RA Kartini dan banyak kaum ibu lainnya” ujar Risnawanto.

Konsep ini memberikan porsi kepada kaum perempuan, untuk lebih eksis meningkatkan peran sertanya dalam pembangunan menuju bangsa yang sejahtera dan penuh kedamaian.

Ia melanjutkan, pada masa sekarang ini momentum kebangkitan peran perempuan dalam mewujudkan emansipasi, yaitu perempuan berada di baris terdepan sebagai penggerak utama pembangunan. Perempuan memiliki peran penting baik di bidang politik maupun keluarga dalam mempersiapkan generasi emas anak bangsa.

Hal serupa disampaikan Ketua GOW Pasbar Ny. Fitri Risnawanto, bahwa perempuan memiliki peran yang sangat penting baik sebagai istri pendamping suami, sebagai ibu pendidik anak, juga sebagai perempuan penopang ekonomi rumah tangga.

Baca Juga :  Oknum ASN Diduga Mengintimidasi Kuasa Hukum Terkait Sanggahan Proses Sertifikat SMPN 2 Batusangkar

“Dalam mendampingi suami tentunya kita harus bisa memantaskan diri menjadi tempat yang nyaman bagi suami, dan baik buruknya anak tentu tergantung pada peran seorang ibu” tegas Ny Fitri Risnawanto.

Disamping itu, Kadis DPPKBP3A Anna Rahmadia menjelaskan frekuensi penggunaan internet dalam masyarakat meningkat sejak masa pandemi. Hal ini disebabkan oleh rendahnya mobilitas dalam melakukan kegiatan diluar rumah, dan meningkatnya kegiatan dalam mengakses informasi melalui gadget, salah satu diantaranya ialah untuk sekolah daring. Anak-anak harus dipantau dalam hal perkembangannya terutama dalam penggunaan teknologi.

“Saya yakin hampir semua ibu-ibu menghadapi permasalahan ini, memantau anak-anak dalam hal penggunaan gadget ketika sekolah daring”, ucap Anna Rahmadia.

Sosialisasi ini, merupakan salah satu cara untuk mengurangi gaptek di bidang teknologi informasi dikalangan ibu-ibu. Sosialisasi ini juga bertujuan untuk meningkatkan kemampuan literasi digital seorang ibu dalam perannya sebagai orangtua dalam mengasuh anak sehingga lebih mampu mengambil sisi positif sekaligus melindungi dari sisi negatif dari kemajuan teknologi.

Turut hadir dalam sosialisasi Wakil Ketua BKOW Provinsi Sumatera Barat Ely Ditra, Sekretaris BKOW Hallen A, Ketua GOW Kabupaten Pasaman Barat Ny. Fitri Risnawanto, Kepala Dinas DPPKBP3A Anna Rahmadia, Ketua Organisasi Wanita se Sumatera Barat, dan Stakeholder terkait lainnya. (RM/Red.JM).

Print Friendly, PDF & Email
banner 120x600