Pemkab Tanah Datar Bantu Panti Asuhan Melalui APBD

Tanah Datar, Jurnal Minang.com. News&Web TV. Panti Asuhan di Kabupaten Tanah Datar, Sumatera Barat diimbau bukan sebagai tempat makan dan tidur tapi harus melahirkan generasi yang hafal alquran serta mempunyai skil atau talenta.

Hal tersebut disampaikan Kepala Dinas Sosial dan PPA Tanah Datar Afrizon S.Ag ketika berkunjung ke salah satu Panti Asuhan Sabtu di Batusangkar. Dikatakan, anak panti asuhan di Tanah Datar harus memenuhi lima kriteria yang mesti dimiliki.

Diantaranya anak panti harus menjadi hafiz quran minimal satu jus, kemudian harus pandai adzan dan imam sholat untuk laki-laki, pandai berpidato dan ceramah, harus pandai memasak dan punya skil bagi wanita, dan anak panti harus pandai berdoa.

“Hal itu sejalan sekaligus untuk memastikan program pemerintah daerah satu rumah satu hafiz berjalan dengan baik” kata Afrizon.

Saat ini ada sebanyak 14 panti asuhan yang tersebar di seluruh kecamatan yang dimiliki Pemerintah Tanah Datar, dari 14 tersebut, 2 panti asuhan telah terakreditasi A, 9 terakreditasi B dan 3 terakreditasi C dengan membina anak-anak sebanyak 354 orang.

Diharapkannya, kedepannya seluruh panti asuhan di Kabupaten Tanah Datar bisa naik tingkat dan terakreditasi A.

“Dan kami juga sudah mendorong bagaimana panti di Tanah Datar memang diisi oleh anak anak dari Tanah Datar itu sendiri,” kata Afrizon.

Afrizon juga mengatakan, Tanah Datar satu satunya daerah di Sumatera Barat yang memberikan bantuan melalui APBD nya ke panti asuhan.

Adapun bantuan yang diberikan pada hari ini senilai Rp. 589.650.000, yang diperuntukkan untuk keperluan anak-anak di panti, yakni untuk biaya pendidikan dan transportasi, untuk makan, dan biaya pembelian buku dan lainnya.

Bupati Eka Putra SE, MM pada kesempatan tersebut merasa bahagia karena bisa bertatapan langsung dengan pengurus panti asuhan se Kabupaten Tanah Datar.

Baca Juga :  AMPTD Ormas yang Mulai Eksis dan Diperhitungkan

“Tentu dengan silaturahmi ini saya bisa mengenal langsung wajah pengurus panti asuhan di Tanah Datar. Tentunya perjuangan itu kita sebagai generasi terus melanjutkan,” ucap Bupati.

Bupati menyatakan, saat dirinya berkunjung ke beberapa panti asuhan sebelumnya, ia memberikan motifasi kepada anak anak agar mereka untuk tidak minder, terutama yang puteri untuk menjaga sebagaimana seutuhnya wanita Minang.

Motifasi ini sebagai semangat bagaimana mencapai motifasi bagi mereka, dan meminimalisir kenakalan remaja yang terjadi saat sekaran ini.

“Sekarang berbeda dengan zaman dahulu, sekarang untuk belajar itu menggunakan handphone, kalau dahulu tidak. Kalau kita tidak bijak menggunakannya, itu bisa merusak dan menyerang mental anak anak kita,” pesannya.

Bupati juga mengingatkan, tantangan mengasuh saat sekarang dengan dahulu sangat berbeda, sekarang itu informasi beredar cepat, terutama di medsos.

Kepada pengurus panti ditekankan bagaimana untuk menganggap anak panti itu sebagai keluarga sendiri, baik yang ada pada Dinas Sosial, Nagari maupun lainnya, dan juga bagaimana membawa anak itu mendukung program unggulan satu rumah satu hafiz.

“Kami juga berharap pengurus jangan gampang menyerah, kadang dalam mengasuh anak tentu banyak tingkah, kadang di rumah ada masalah, di panti juga ada masalah jadi kita menegurnya agak keras bahkan main fisik, tolong jangan itu sampai terjadi. Ini menjadi tantangan bagi kita semua,” kata Bupati. (KD/Red.Jm)

Print Friendly, PDF & Email
banner 120x600